Adopsi Komputasi Awan Menjadi Solusi Permudah Kegiatan Belajar Secara Daring


Ilustrasi Cloud Computing

Ilustrasi Cloud Computing

Managing Director for ASEAN Worldwide Public Sector AWS Tan Lee Chew mengatakan bahwa adopsi teknologi komputasi awan (cloud) kian menjadi penting pada masa pandemi. Khususnya, dunia pendidikan yang menuntut pendidik dan pelajar untuk berinteraksi secara daring maupun hibrida (hybrid). 

"Pandemi memberi peluang untuk perkembangan teknologi termasuk cloudCloud menjadi key enabler untuk platform edukasi dan pengalaman belajar baru," kata Tan dalam diskusi daring yang dikutip, Selasa (6/7).

Meski belajar secara daring mengubah pengalaman belajar di sekolah atau kampus, Tan berpendapat pembelajaran daring mampu membangun kapabilitas siswa untuk belajar mandiri sesuai dengan temponya sendiri. Ditambah dengan penugasan dan penilaian yang diberikan secara digital (digital assesment) juga kian menjadi pertimbangan penting untuk membangun kemampuan digital siswa. 

"Pendidikan penting untuk memperluas skala di dunia teknologi. Kehadiran cloud bisa menjadi inovasi untuk menyediakan pembelajaran dan hasil belajar," ujar Tan.

Selain bagi siswa, kehadiran cloud di sistem teknologi sekolah atau kampus dinilai lebih efisien dari segi biaya, keamanan, dan pengalaman yang lebih mulus (seamless). Menurut paparan dari Head of IT Infrastructure IKIP PGRI Bojonegoro, Boedy Irhadtanto, dengan mengaplikasikan teknologi cloud ke sistem daring dan hibrida di kampusnya, biaya operasional menjadi lebih efisien hingga 30-40 persen karena berkurangnya biaya pemeliharaan perangkat keras dan pemantauan pasokan listrik.

Staf TI pun dapat fokus pada pengoperasian aplikasi dan tidak perlu khawatir tentang peningkatan bandwidth dan penggunaan CPU saat siswa mengakses sistem pengelolaan pembelajaran (Learning Management System/LMS) kampus. Selain bermanfaat di sektor pendidikan, Tan mengatakan teknologi cloud juga kian fleksibel untuk diadopsi ke berbagai sektor dan segmen, mulai dari ekonomi, kesehatan, dan lain sebagainya.

"Dengan kemampuannya yang memberikan solusi komprehensif dan tersedia buat banyak sektor, pengguna -- dari siswa, pengembang (developer), startup, pemerintahan -- mereka memiliki teknologi yang bisa digunakan untuk berinovasi," ungkap Tan.

"Adopsi cloud ada di banyak segmen dan sektor. Cloud dengan aksesibilitas yang mudah dijangkau, ditambah dengan efisiensi biayanya, bisa dimanfaatkan. Teknologi ini sangat multidisiplin," tutupnya.


Bagikan artikel ini