Menparekraf Ungkap Location Intelligence dan Big Data Analytics Kunci Hadapi COVID-19


Logo Kemenparekraf RI

Logo Kemenparekraf RI

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Uno meyakini peran location intelligence dan big data analytics penting dalam menghadapi pandemi Covid-19 dan memulihkan perekonomian Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Sandiaga Uno saat mengikuti webinar daring dengan Bhumi Varta Technology (BVT) yang mengangkat tema 'Location Intelligence Covid-19 Solutions And The Economic Recovery' yang dikutip pada Kamis (24/6).

"Location intelligence adalah sektor dengan potensi untuk benar-benar mendapat manfaat dari pandemi saat ini karena data besar dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi pemerintah dan dapat membantu pemulihan ekonomi berbasis data untuk sektor swasta juga," ujar Sandiaga Uno.

Dikatakannya Covid-19 dapat dilacak lebih efektif menggunakan metode ini dan program vaksinasi juga dapat dikelola dengan lebih efisien.

"Kita harus memastikan akses tersedia untuk semua. Hal ini juga dapat mengarah pada pengelolaan sistem perawatan kesehatan yang lebih baik di masa depan di seluruh provinsi di Indonesia," tambah Sandiaga Uno.

Sementara itu, Pendiri Bhumi Varta Technology Martyn Terpilowski dan CEO Jullian Gaffar dalam webinar tersebut membahas peran Location Intelligence dan Big Data Analytics dalam memerangi Covid-19 dan pemulihan di masa depan.

"Eksekusi dan keputusan dalam pandemi harus cepat untuk mendapatkan keuntungan penuh dari teknologi yang tersedia," kata Martyn Terpilowski.

Ia meyakini prospek jangka panjang Indonesia masih bagus dan pemulihan ekonomi Indonesia akan terlaksana dengan baik.

"Ke depannya setelah pandemi, pendekatan berbasis data untuk bisnis kemungkinan akan menjadi penting' dan dia yakin itu dapat membawa kemajuan besar di Indonesia," tambah Martyn Terpilowski.

Dikatakannya apabila perusahaan khususnya swasta belum beralih dan berinvestasi pada teknologi Location Intelligence dan Big Data Analytics maka kedepannya mereka akan tertinggal.

"Investasi pada teknologi Location Intelligence dan Big Data Analytics perlu dilihat sebagai pendorong pendapatan, bukan biaya," ungkap Martyn Terpilowski.

Dilansir dari Berita Satu, Bhumi Varta Technology dikatakannya berupaya menjadi perusahaan deep tech nomor satu di Indonesia dan penyedia Location Intelligence kelas dunia.


Bagikan artikel ini