Sediakan Arsitektur Cerdas, Jaringan Pintar ZTE Kenalkan Solusi Terbaru Cloud Transport


Cloud Provider

Ilustrasi Cloud Provider

ZTE telah menyelenggarakan ZTE 5G Summit and User Congress di Italia tanggal 8-9 November 2022 dengan tema “Inspire the Digital Transformation”.
 
Dalam acara ini, Zhang Zhenchao, General Manager Transport Network International Marketing, ZTE, berbagi wawasannya mengenai jaringan transport dalam penyampaiannya yang berjudul “Integrated Intelligent CLOUD Transport Network Serving the New Digital Era”.
 
“Transformasi digital dalam industri teknologi telah menjadi konsensus global. Perkembangan ekonomi digital memicu kenaikan data dan trafik jaringan yang tajam dan masif. Koneksi 5G dan layanan cloud yang merata memerlukan SLA (Service Level Agreements) yang beragam."

"Selain itu, pengguna memiliki standar yang semakin tinggi untuk kualitas jaringan dan ketepatan waktu respons layanan,” kata Zhang. “Era baru telekomunikasi membutuhkan mode O&M (Operation and Maintenance) atau Jasa Operasi dan Pemeliharaan baru."
 
"Oleh karena itu, transport network, sebagai basis jaringan telekomunikasi, tidak hanya harus memenuhi koneksi full-service, tetapi juga menghadapi banyak tantangan seperti bandwidth yang besar, determinasi, programabilitas, evolusi yang lancar, dan intelligentization.”
 
Zhang memperkenalkan solusi Cloud Transport dari ZTE, yang menyediakan arsitektur cerdas, di mana lapisan jaringan, lapisan layanan, dan lapisan manajemen dan kontrol direncanakan secara terpisah.
 
Dengan sejumlah teknologi inovatif, solusi ini mendukung lima kemampuan inti, yaitu Cooperative, Lite, Omni, Ultra dan Deterministic, untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur jaringan masa depan.
 
Pertama, lapisan jaringan berfokus pada kemampuan jaringan dasar seperti bandwidth yang sangat besar, determinasi, dan penghematan energi, sekaligus menawarkan komponen standar untuk lapisan layanan untuk mengimplementasikan CaaS (Connection as a Service).
 
Menurut perkiraan Omdia, sebuah perusahaan riset dan konsultasi, skala penyebaran port 400G akan meningkat 20 kali lipat dalam lima tahun, dan 400G akan menjadi teknologi mainstream untuk cloud berkecepatan tinggi dan interkoneksi jaringan.
 
“Teknologi 400G semakin matang, dan router inti jaringan backbone serta switches pusat data Fabric 400G kami dapat memenuhi persyaratan untuk interkoneksi antar-cloud dan intra-cloud berkecepatan tinggi,” kata Zhang.
 
“Selain itu, ZTE telah menyelesaikan uji prototipe 400G QPSK (Quadrature Phase Shift Keying) yang pertama di dunia bersama dengan China Mobile. Uji prototipe tersebut mencapai transmisi berkecepatan sangat tinggi lebih dari 3.038 km, yang menunjukkan kinerja luar biasa dari 400G QPSK dalam transmisi jarak jauh pada jaringan backbone optik.”
 
Kedua, lapisan layanan berfokus pada programabilitas dan kemudahan servis jaringan, dan membangun koneksi jaringan yang agile dan elastis sesuai dengan persyaratan layanan ToB/ToC/ToH yang berbeda untuk mengimplementasikan NaaS (Network as a Service).
 
ZTE mendukung teknologi inovatif SRv6/EVPN/BIERin6/iFlow. Dengan programabilitas end-to-end yang matang, jaringan dapat mengimplementasikan koneksi layanan cepat, layanan jaringan bernilai tambah, dan persepsi jaringan cepat. Interface SRv6 yang dapat diprogram adalah kunci untuk jaringan berbasis layanan, dan dapat meningkatkan efisiensi penjadwalan sumber daya jaringan. Baru-baru ini, ZTE bekerja sama dengan Telekom Malaysia (TM) untuk membangun jaringan IP backbone generasi mendatang.
 
Terakhir, lapisan manajemen dan kontrol berfokus pada pengalaman pengguna. Lapisan ini menerjemahkan tujuan pengguna ke dalam bahasa jaringan, menghubungkan lapisan layanan/lapisan jaringan, dan akhirnya membangun jaringan berbasis layanan yang berkembang secara mandiri yang dapat memahami dan menyesuaikan secara cerdas, untuk mengimplementasikan EaaS (Experience as a Service).


Bagikan artikel ini