Perkuat Sistem Peringatan Dini Bencana, BRIN Kembangkan Teknologi Inderaja Berbasis AI


Artificial Intelligence

Ilustrasi Artificial Intelligence

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengembangkan teknologi penginderaan jauh (inderaja) dan analisis citra satelit berbasis kecerdasan artifisial (artificial intelligence/AI). Teknologi ini untuk memperkuat sistem peringatan dini bencana di Indonesia. 

"Yang sedang kami kembangkan adalah bagaimana kita mengembangkan metode machine learningartificial intelligence (kecerdasan buatan), dan sistem otomatisasi untuk keperluan tadi (peringatan dini bencana)," kata Pelaksana Tugas Kepala Pusat Riset Aplikasi Penginderaan Jauh Organisasi Riset Penerbangan dan Antariksa BRIN M Rokhis Khomarudin di Jakarta, Kamis (7/10).

Rokhis mengatakan, ada tantangan untuk menghasilkan data penginderaan jauh dengan akurasi tinggi, termasuk memotret permukaan bumi dari atas dengan tingkat resolusi sangat tinggi untuk memperoleh detail informasi yang akurat. Menurut dia, peningkatan akurasi data penginderaan jauh akan meningkatkan efisiensi dalam menganalisis objek permukaan bumi.

"Peningkatan akurasi perlu kita lakukan karena kalau kita akurasinya meningkat jadi sangat-sangat mengefisienkan biaya," ujar Rokhis.

Rokhis juga menjelaskan, kecerdasan buatan bisa dimanfaatkan untuk membantu meningkatkan akurasi dan mempercepat pengolahan data hasil penginderaan jauh. "Kalau kita mengolah secara manual maka kita perlu waktu beberapa hari hari, sedangkan dengan sistem otomatisasi atau machine learning kita bisa mungkin melakukan pengolahan hanya dalam waktu hitungan menit," tuturnya.

"Pemanfaatan teknologi Big Data, sistem otomatisasi dan Internet of Things ini menjadi menarik karena teknologinya sudah ada, tinggal kita bagaimana mengkombinasikan beberapa teknologi tadi sehingga permasalahan akurasi dan uncertainty (ketidakpastian) bisa diatasi," pungkasnya yang dikutip melalui Republika.


Bagikan artikel ini