Gandeng Microsoft, Standard Chartered Bank Jadi Bank Pertama Basis Cloud


Ilustrasi Cloud Computing

Ilustrasi Cloud Computing

Standard Chartered Bank secara resmi menggandeng perusahaan teknologi asal AS, Microsoft Corporation, Selasa (11/08/2020). Adanya kerjasama ini menjadi tonggak penting bagi Standard Chartered Bank dalam mentransformasikan visinya tentang perbankan virtual, metode pembayaran generasi berikutnya, perbankan terbuka dan perbankan sebagai layanan.

Kemitraan strategis antara Standard Chartered Bank dan Microsoft Corp bertujuan mempercepat transformasi digital Standard Chartered Bank melalui strategi yang mengutamakan cloud, yang akan berlangsung selama tiga tahun. Kedua perusahaan juga akan berinovasi bersama dalam perbankan terbuka dan pembayaran real-time untuk membantu bank menciptakan pengalaman perbankan baru bagi pelanggan.

"Cloud adalah landasan strategi Standard Chartered untuk memenuhi kebutuhan perbankan pelanggan saat ini dan di masa depan. Penyedia cloud telah berinvestasi secara besar-besaran dalam keandalan dan otomatisasi infrastruktur dan platform mereka,” ujar Michael Gorriz, Kepala Informasi Standard Chartered Bank.

Michael juga mengatakan bahwa dengan menggunakan layanan cloud dapat meningkatkan kelincahan dan kreativitas perusahaannya, sekaligus meningkatkan efisiensi dan ketahanan operasional. Karena gangguan dalam industri keuangan terus berlanjut, pihaknya dapat fokus pada keuntungan pelanggan dengan menerapkan solusi yang lebih cepat dan memungkinkan integrasi model bisnis dan kemitraan yang lebih cepat.

“Untuk mewujudkan ambisi digital kami, Standard Chartered Bank telah memilih Microsoft sebagai mitra strategis dan kemitraan ini menandai tonggak penting bagi bank dalam mengadopsi pendekatan yang mengutamakan cloud," tambah Michael.

Standard Chartered Bank menyadari bahwa strategi cloud computing sangat penting untuk membuat perbankan lebih sederhana, lebih cepat dan lebih nyaman. Menanggapi hal tersebut, Standard Chartered Bank mengutamakan digital untuk menjawab kebutuhan perbankan secara virtual kapan saja dan dimana saja. Sehingga semua orang di jaringannya dapat lebih mudah mengakses perbankan.

Dalam transformasi digital ini, Standard Chartered Bank akan mengadopsi pendekatan multi-cloud. Aplikasi utama yang di dalamnya termasuk perbankan inti dan sistem transaksi serta proyek digital baru seperti perbankan virtual dan perbankan sebagai layanan, akan berbasis cloud pada tahun 2025, sesuai dengan persetujuan peraturan. Selain itu, pada semua pengembangan perangkat lunak baru dan berbagai perbaikan besar, bank juga akan menerapkan prinsip cloud-first.

Microsoft Azure dipilih sebagai platform cloud untuk memenuhi kebutuhan bank akan pusat data dan layanan cloud yang fleksibel. Platform cloud ini juga menangani persyaratan keamanan, privasi, dan kepatuhan hukum dari pelanggannya di seluruh dunia. Rangkaian kemampuan pertama untuk pindah ke Microsoft Azure adalah sistem keuangan komersial Standard Chartered Bank, memungkinkan perdagangan lintas batas yang mulus untuk pelanggan korporasi dan perbankan korporat.

Di sisi lain, Kepala Teknologi dan Transformasi Cloud Standard Chartered Bank Bhupendra Warathe mengungkapkan, pandemi COVID-19 telah menjelaskan kebutuhan bisnis dan bank untuk mengatasi dari perspektif mitigasi risiko, biaya, dan keamanan. Dengan tren pertumbuhan ekonomi digital, pelanggan komersial dan konsumen mencari aplikasi dan layanan yang memungkinkan mereka melakukan perbankan online dari mana saja, secara fleksibel dan efisien.

“Kecepatan dan skala inovasi berkelanjutan yang disediakan oleh Microsoft Azure memungkinkan kami berinovasi dengan layanan artificial intelligence (AI) terbaru untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berkembang. Kami dapat menguji aplikasi baru di satu pasar dan menskalakannya dengan cepat di pasar lain. Ini sangat penting untuk bank dengan ketebalan dan keragaman seperti Standard Chartered," imbuh Bhupendra.

Selain kemampuan cloud, Standard Chartered Bank juga akan menggunakan kemampuan AI dan analitik data Microsoft Azure untuk meningkatkan dan mengotomatiskan proses perbankan dan menyediakan hyper-personalization dari produk dan pengalaman pelanggannya. Dengan memanfaatkan inovasi bersama dalam antarmuka pemrograman aplikasi perbankan terbuka dan internet of things (IoT), bank akan dapat mendorong pengalaman perbankan baru melalui pembayaran waktu nyata.

"Komputasi awan adalah kekuatan pendorong bagi lembaga keuangan untuk memodernisasi infrastruktur dan sistem mereka, untuk mencapai ketangkasan yang diperlukan untuk menanggapi tekanan persaingan, lingkungan peraturan, dan kebutuhan klien. Kami berkomitmen untuk mendukung Standard Chartered Bank dalam perjalanan transformasi digitalnya yang sedang berlangsung, karena bank berupaya untuk memenuhi kebutuhan nasabah yang terus berkembang dan membangun pengalaman perbankan generasi berikutnya," pungkas Bill Borden, Wakil Presiden Microsoft Global Financial Services.